Gabung menjadi member BelajarAstro KLUB yuk! Cek benefitnya~

Saran pencarian

3 Alasan Kita Tinggal di Multiverse

3 Alasan Kita Tinggal di Multiverse


Info Astronomy — Alam semesta tempat kita hidup mungkin bukan satu-satunya di luar sana. Bahkan, alam semesta kita bisa saja hanya salah satu dari jumlah tak terbatas alam semesta membuat sebuah "multiverse."

Berikut adalah tiga teori ilmiah yang paling masuk akal menyarankan kita hidup di multiverse:

1. Alam Semesta Tak Terbatas

Para ilmuwan tidak bisa memastikan apa bentuk ruang-waktu, tetapi kemungkinan besar, itu datar (sebagai lawan bola atau bahkan berbentuk donat) dan membentang jauh. Tetapi jika ruang-waktu berlangsung selamanya, maka harus mulai mengulangi di beberapa titik, karena ada sejumlah partikel secara terbatas dapat diatur dalam ruang dan waktu.

Jadi jika Anda melihat cukup jauh, Anda akan menemukan versi lain dari Anda - pada kenyataannya, versi terbatas dari Anda. Beberapa kembaran ini akan melakukan persis apa yang Anda lakukan sekarang, sementara yang lain akan mengenakan sweater yang berbeda pagi ini, dan yang lain akan telah membuat karir yang sangat berbeda dan pilihan hidup yang juga berbeda.

Karena alam semesta yang teramati meluas hanya sejauh cahaya memiliki kesempatan untuk mendapatkan dalam 13,7 miliar tahun sejak Big Bang (yang akan menjadi 13,7 miliar tahun cahaya), ruang-waktu di luar jarak yang dapat dianggap sendiri saat ini terpisah semesta. Dengan cara ini, banyak alam semesta ada di samping satu sama lain dalam selimut perca raksasa alam semesta.

2. Gelembung Alam Semesta

Selain alam semesta diciptakan oleh ruang-waktu yang tidak terbatas, alam semesta lain bisa muncul dari sebuah teori yang disebut "inflasi yang kekal." Inflasi adalah gagasan bahwa alam semesta berkembang pesat setelah Big Bang, pada dasarnya berinflasi seperti balon. Inflasi yang kekal, pertama kali diusulkan oleh Kosmolog dari Tufts University Alexander Vilenkin, menunjukkan bahwa beberapa kantong ruang berhenti memompa, sementara daerah lain terus mengembang, sehingga menimbulkan banyak "alam semesta gelembung."

Dengan demikian, alam semesta kita sendiri, di mana inflasi telah berakhir, memungkinkan bintang dan galaksi untuk membentuk, hanyalah gelembung kecil di laut yang luas ruang, beberapa di antaranya masih menggembungkan, yang berisi gelembung lain seperti kita. Dan dalam beberapa alam semesta gelembung, hukum-hukum fisika dan konstanta fundamental mungkin berbeda daripada kita, membuat beberapa alam semesta adalah tempat yang aneh.

3. Alam Semesta Paralel

Ide lain yang muncul dari teori string adalah gagasan "braneworlds" - alam semesta paralel yang melayang-layang di luar jangkauan kita sendiri, diusulkan oleh Princeton University Paul Steinhardt dan Neil Turok dari Institut Perimeter untuk Fisika Teoritis di Ontario, Kanada. Idenya berasal dari kemungkinan dimensi lebih banyak untuk dunia kita dari tiga ruang dan satu waktu yang kita tahu. Selain "brane" kita sendiri di ruang tiga dimensi, tiga dimensi lainnya bisa mengapung dalam ruang yang berdimensi lebih tinggi.

Fisikawan Columbia University Brian Greene menggambarkan gagasan sebagai gagasan bahwa "alam semesta kita adalah salah satu dari mengambang berpotensi banyak 'lembaran' dalam ruang yang berdimensi lain, seperti sepotong roti dalam roti kosmik megah," dalam bukunya "The Hidden Reality" (Buku Vintage, 2011).

Sebuah kerut lebih lanjut tentang teori ini menunjukkan alam semesta ini tidak selalu paralel dan keluar dari jangkauan. Kadang-kadang, mereka mungkin membentur satu sama lain, menyebabkan Big Bang terulang lagi dan lagi. [space]

Posting Komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.