Gabung menjadi member BelajarAstro KLUB yuk! Cek benefitnya~

Saran pencarian

Teka-teki Ilmuwan Tentang 'Bunga Mars'

Teka-teki Ilmuwan Tentang 'Bunga Mars'


Info Astronomy — Sebuah fitur seperti bunga yang aneh terlihat di Mars oleh NASA Curiosity rover saat ini masih membuat peneliti bingung, apa lagi yang tetap menekankan bahwa asal-usulnya tidak biologis.

Tujuannya hanya untuk mengumpulkan banyak perhatian setelah Curiosity memotret fitur itu bulan lalu, dan banyak pengguna internet yang cepat menganggapnya sebagai "bunga Mars." Fitur ini sebenarnya adalah, bulat berwarna terang seperti kerikil sedikit lebih besar dari butiran pasir, tetapi menentukan riasan yang tepat mineralogi yang akan memerlukan informasi lebih lanjut, kata para peneliti.

"Ini bisa menjadi banyak hal, tetapi tanpa beberapa informasi kimia untuk mendukung saya, saya benar-benar ragu untuk mengatakan apa itu," Aileen Yingst, dari Institut Planetary Science di Tucson, Arizona, mengatakan kepada wartawan kemarin (15 Januari).

"Saya tidak mencoba untuk menjadi cerdik," tambah Yingst, penyelidik utama wakil Curiosity's Mars Hand Lens Imager, atau MAHLI. "Aku hanya mencoba untuk menjelaskan bahwa sebutir cahaya bisa menjadi banyak hal yang berbeda."



Apa yang disebut sebagai tonjolan bunga Mars dari batu dekat sebuah misi para ilmuwan yang melewati tanah berbatu bernama "John Klein," untuk menghormati seorang manajer proyek Curiosity wakil mantan yang meninggal pada 2011. Rover seukuran mobil ini sedang mempersiapkan untuk menggunakan bor untuk pertama kalinya di daerah batu John Klein selama dua minggu atau lebih.

Daerah singkapan dan sekitarnya menunjukkan tanda-tanda banyak paparan air cair di masalalu, termasuk air yang terendap dalam mineral vena yang mengisi celah di batu-batu di sana. John Klein adalah target pengeboran yang cocok untuk Curiosity, yang tujuan utamanya adalah untuk menentukan apakah Mars pernah mampu mendukung kehidupan mikroba.

Bunga Mars bukanlah tanda-tanda kehidupan, tapi itu juga tidak menambah intrik situs tersebut, kata para peneliti.

Robot penjelajah Curiosity yang seberat 1 ton mendarat di kawah besar Gale Mars pada malam hari 5 Agustus 2012. Para pejabat NASA mengklaim bahwa robot penjelajah planet beroda enam paling mampu menjelajah yang pernah diluncurkan. Ia membawa 17 kamera yang berbeda dan 10 instrumen ilmu pengetahuan, termasuk peralatan yang dapat mendeteksi senyawa organik - yang mengandung karbon-blok bangunan kehidupan. [space]

Posting Komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.