Gabung menjadi member BelajarAstro KLUB yuk! Cek benefitnya~

Saran pencarian

Sabuk Kuiper Merupakan Daerah Teramai di Tata Surya

Sabuk Kuiper Merupakan Daerah Teramai di Tata Surya


Info Astronomy — Sabuk Kuiper (Kuiper belt) atau Edgeworth Kuiper, adalah wilayah di Tata Surya yang berada di orbit Neptunus (sekitar 30 AU) sampai jarak 50 AU dari Matahari. Daerah ini mirip dengan sabuk asteroid, meskipun jauh lebih besar dan lau 20 kali lipatnya.

Objek-objek di dalam sabuk Kuiper ini disebut sebagai objek trans-Neptunus. Seperti sabuk asteroid, sabuk kuiper terdiri dari sisa-sisa dari pembentukan tata surya. Sementara sabuk asteroid terdiri dari batuan dan logam, objek Kuiper sebagian besar terdiri dari volatil beku (disebut "es"), seperti metana, amonia dan air. Sabuk adalah rumah bagi setidaknya tiga planet kerdil yaitu Pluto, Haumea, dan Makemake. Beberapa satelit Neptunus, Triton dan satelit Saturnus, Phoebe, juga diyakini berasal di wilayah tersebut.

Sabuk kuiper ditemukan pada tahun 1992 dan jumlah objek di Sabuk Kuiper telah meningkat menjadi lebih dari seribu, dan lebih dari 70.000 objek Sabuk Kuiper dengan besar lebih dari 100 km (62 mil) dengan diameter yang diyakini ada. Sabuk Kuiper awalnya diyakini sebagai lintasan untuk komet periodik, dengan orbit yang berlangsung kurang dari 200 tahun. Namun, penelitian sejak pertengahan 1990-an telah menunjukkan bahwa Sabuk Kuiper secara dinamis stabil, dan bahwa itu adalah wilayah yang sangat luas.

Pluto diketahui adalah anggota terbesar dari sabuk Kuiper. Awalnya dianggap planet, posisi Pluto sebagai bagian dari sabuk Kuiper telah menyebabkan ia dipindahkan sebagai kategori Planet Katai/Kerdil, bukan menghilang. Hal ini karena komposisinya mirip dengan berbagai obyek sabuk Kuiper, dan periode orbit yang identik dengan yang ada pada objek Sabuk Kuiper yang dikenal sebagai "plutinos". Untuk menghormati Pluto, empat planet kerdil saat ini diterima di luar orbit Neptunus disebut "plutoids".

Sejak ditemukannya Pluto, banyak yang berspekulasi bahwa ia mungkin tidak sendirian. Wilayah yang sekarang disebut Sabuk Kuiper telah dihipotesiskan dalam berbagai bentuk selama beberapa dekade. Barulah pada tahun 1992 bahwa bukti langsung pertama untuk keberadaannya ditemukan. Jumlah dan berbagai spekulasi sebelumnya tentang sifat dari sabuk Kuiper telah menyebabkan ketidakpastian tentang siapa yang layak untuk mendapatkan penghargaan sebagai orang pertama yang mengusulkan itu.

Astronom pertama yang mengemukakan keberadaan sabuk ini adalah Frederick C. Leonard pada 1930 dan Kenneth E. Edgeworth tahun 1943. Pada tahun 1951, Gerard Kuiper mengemukakan bahwa sabuk tersebut merupakan sumber dari komet berumur pendek (komet yang memiliki periode orbit kurang dari 200 tahun). Sabuk dan objek-objek di dalamnya dinamai sesuai dengan nama Kuiper setelah penemuan. [adi]

Posting Komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.