Gabung menjadi member BelajarAstro KLUB yuk! Cek benefitnya~

Saran pencarian

Voyager 1 Memasuki Dunia Baru di Tata Surya

Voyager 1 Memasuki Dunia Baru di Tata Surya


Info Astronomy — Pesawat ruang angkasa NASA Voyager 1  telah menemukan lapisan baru dari sistem surya yang para ilmuwan tidak tahu ada di sana, dan penelitimengumumkannya pada tanggal 3 Desember.Voyager 1 dan kembarannya Voyager 2telah bepergian di luar angkasa sejak tahun 1977dan menjadi benda benda buatan manusia yang paling jauh dari bumi.

Para ilmuwan belum yakin kapan tepatnya voyager akan meninggalkan tata surya,dan sekarang mungkin pesawat voyager berada di wilayah terluar dari tata surya yang di definisikan oleh tingkat heliosphere,gelembung besar yang berisi partikel bermuatanmatahari puff keluar di sekitar wilayah itu.Voyager 1khususnyatelah memasukiwilayah baru dari heliosphere yang para ilmuwan sebut sebuah "jalan raya magnetik,"yang memungkinkan partikel bermuatan dari dalam heliosphere mengalir ke luardan partikel dari galaksi luar untuk masuk.

"Kami percaya ini mungkin lapisan yang terakhir antara tata surya dan ruang antar bintang," kata Edward Stone, ilmuwan proyek Voyager berbasis di California Institute of Technologydi PasadenaCaliforniasaat teleconference dengan wartawan."Daerah ini tidak diantisipasi, tidak diprediksi." tambahnya.


Oleh karena itukatanya, sulit untuk memprediksi berapa lama Voyager akan meninggalkan tata surya.

"Kami tidak tahu persis berapa lama waktu yang dibutuhkan," kata Stone"Inimungkin memakan waktu dua bulan,atau mungkin diperlukan waktu dua tahun lagi untuk voyager benar-benar meninggalkan sistem tata surya."

Voyager I sebagai pesawat ruang angkasa yang posisinya berada paling jauh mendeteksi partikel energi yang besar yang diperkirakan berasal dari luar tata surya di bandingkan partikel energi lemah yang di duga berasal dari matahari. 

Pesawat ruang angkasa NASA Voyager akan terus bepergian ke luar angkasa,bahkan setelah mereka telah meninggalkan lingkungan matahari.Namun setidaknya butuh waktu 40.000 tahun buat Voyager untuk sampai di bintang lain. Kata Stone.

Tapi pada saat itu Voyager sudah kehabisan tenaga untuk mengoperasikan instrumen ilmiah sehingga dia tidak bisa mengirimkan data lagi ke bumi.

"Kami akan memiliki kekuatan yang cukup untuk semua instrumen hingga tahun 2020,pada saat itu kita akan harus mematikan instrumen pertama kami," kata StonePada tahun 2025 instrumen terakhir juga harus dimatikan.

Jadi kita tunggu saja kejutan-kejutan yang di temukan Voyager. [space.com]

Posting Komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.