Gabung menjadi member BelajarAstro KLUB yuk! Cek benefitnya~

Saran pencarian

Radiasi Sabuk Van Allen Mengalami Perubahan

Radiasi Sabuk Van Allen Mengalami Perubahan


Info Astronomy — Dua probe baru NASA yang terbang melalui sabuk radiasi Bumi dan sekitarnya telah menemukan bahwa wilayah tersebut berubah lebih cepat daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Probe Van Allen - sepasang pesawat ruang angkasa kembar yang sebelumnya dikenal sebagai Probe Sabuk Radiasi - diluncurkan 30 Agustus, dan dihidupkannya instrumen mereka dua hari kemudian. Sejak saat itu, pesawat ruang angkasa tersebut telah mengukur apa yang belum pernah terjadi sebelumnya dari zona partikel bermuatan, yang disebut sabuk radiasi Van Allen, sekitar planet kita. Pada zona ini, triliunan partikel berenergi tinggi dilepaskan oleh matahari yang terperangkap oleh medan magnet bumi.

"Kami semua kagum pada hasil yang luar biasa yang kita lihat," kata wakil ilmuwan proyek Nikki Fox dari Johns Hopkins University Applied Physics Laboratory pada 4 Desember saat jumpa pers tahunan di pertemuan American Geophysical Union di San Francisco.

Pesawat ruang angkasa tersebut telah mengorbit kurang dari 100 hari di angkasa, telah mengirim banyak data tentang daerah Van Allen, yang sulit untuk diukur, karena radiasi yang ada merusak sebagian probe Van Allen yang merupakan kendaraan berlapis baja dengan perisai aluminium tebal untuk melindungi perangkat elektroniknya.

Salah satu temuan wahana luar angkasa tersebut adalah bahwa kondisi di sabuk radiasi berubah, dengan partikel berlebih di bidang energi, waktu dan distribusi spasial daripada yang diperkirakan sebelumnya.

"Apa yang kita lihat adalah jauh lebih dinamis, radiasi sabuk jauh lebih cepat berubah dari yang kami harapkan untuk dilihat," kata Daniel Baker, peneliti utama dari instrumen Van Allen Telescope Probe Proton Elektron Relativistik, yang merupakan direktur dari Laboratorium Atmosfer dan Fisika Luar Angkasa di Universitas Colorado, Boulder. "Kami melihat kedua struktur spasial dan temporal yang kita tidak tahu itu ada sebelumnya."

Pesawat ruang angkasa tersebut juga telah mengukur suara, dalam bentuk gelombang radio, datang dari magnetosfer Bumi - suara yang diterima para ilmuwan telah disamakan dengan suara "burung asing."

"Anda tidak hanya mendengar celetuk burung asing, tapi Anda akan mendengar kriket seperti suara di latar belakang," kata Craig Kletzing, peneliti utama dari Van Allen Probe Instrumen Suite, berdasarkan pada University of Iowa. "Ini benar-benar pengukuran fantastis baru ... Kami tidak pernah memiliki tingkat detail seperti ini sebelumnya."

Dan wawasan yang disediakan oleh Probe Van Allen baru saja dimulai - dijadwalkan untuk setidaknya misi dua tahun di orbit. Pada akhirnya temuan mereka tidak hamya akan menjelaskan ilmu di balik ini tetapi juga bagian dari lingkungan bumi, dan bisa membantu melindungi pesawat ruang angkasa masa depan dari efek perusak dari radiasi di sana. [space]

Posting Komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.