Gabung menjadi member BelajarAstro KLUB yuk! Cek benefitnya~

Saran pencarian

NASA Mars Curiosity Rover Menganalisa Contoh Tanah Pertama

NASA Mars Curiosity Rover Menganalisa Contoh Tanah Pertama



Info Astronomi — NASA Mars Curiosity rover telah menggunakan berbagai penuh instrumen untuk menganalisis tanah Mars untuk pertama kalinya, dan menemukan kimia kompleks dalam tanah Mars. Air dan zat belerang dan klorin yang dikandung, antara bahan lainnya, muncul di lengan sampel Curiosity yang dikirimkan ke laboratorium analitis dalam rover.

Deteksi zat selama fase awal misi menunjukkan kemampuan laboratorium untuk menganalisis tanah beragam dan sampel batuan selama dua tahun ke depan. Para ilmuwan juga telah memverifikasi kemampuan instrumen rover.

Curiosity adalah Mars rover pertama mampu meraup tanah menjadi instrumen analitis. Sampel tanah yang spesifik berasal dari debu melayang tertiup angin dan pasir yang disebut "Rocknest." Situs ini terletak di bagian yang relatif datar di Kawah Gale yang bermil-mil jauhnya dari tujuan utama rover di lereng gunung yang disebut Gunung Sharp. Laboratorium rover meliputi Analisis Contoh di Mars (SAM) suite dan Kimia dan Mineralogi (chemin) instrumen. SAM menggunakan tiga metode untuk menganalisis gas yang dilepaskan dari pasir berdebu ketika dipanaskan dalam 'oven kecil'. Salah satu kelas pemeriksaan zat SAM untuk adalah senyawa organik - karbon yang mengandung bahan kimia yang dapat menjadi bahan bagi kehidupan.

"Kami tidak memiliki deteksi definitif organik Mars pada saat ini, tapi kami akan terus mencari dalam lingkungan beragam di Kawah Gale," kata SAM Principal Investigator Paul Mahaffy dari NASA Goddard Flight Space Center di Greenbelt, Md

Instrumen APXS keingintahuan dan Tangan Mars Lens Imager (Mahli) kamera di lengan rover menegaskan Rocknest memiliki kimia-elemen komposisi dan penampilan tekstur mirip dengan situs yang dikunjungi oleh NASA Mars rovers sebelumnya Pathfinder, Spirit dan Opportunity.

Tim Curiosity yang dipilih Rocknest sebagai situs menyendoki pertama karena memiliki partikel pasir halus cocok untuk menggosok permukaan interior dari sampel-penanganan lengan kamar. Pasir bergetar dalam ruang untuk menghilangkan residu dari Bumi. Mahli close-up gambar Rocknest menunjukkan kerak debu-dilapisi satu atau dua butir pasir tebal, meliputi gelap, pasir halus.

"Drift aktif di Mars terlihat lebih gelap di permukaan," kata Mahli Principal Investigator Ken Edgett, Ilmu Malin Space Systems di San Diego. "Ini adalah penyimpangan yang lebih tua yang memiliki waktu tidak aktif, membiarkan bentuk kerak dan debu menumpuk di atasnya."

Pemeriksaan chemin terhadap sampel Rocknest menemukan komposisi adalah sekitar setengah mineral vulkanik umum dan setengah non-kristal bahan seperti kaca. SAM menambahkan informasi tentang bahan-bahan hadir dalam konsentrasi yang lebih rendah dan sekitar rasio isotop. Isotop adalah bentuk yang berbeda dari unsur yang sama dan dapat memberikan petunjuk tentang perubahan lingkungan. Air dilihat oleh SAM tidak berarti arus basah. Molekul air terikat pada butiran pasir atau debu yang tidak biasa, tetapi kuantitas terlihat lebih tinggi daripada yang diantisipasi.

SAM sementara mengidentifikasi oksigen dan perklorat klorin senyawa. Ini adalah bahan kimia reaktif yang sebelumnya ditemukan di tanah Mars Arktik oleh NASA Phoenix Lander. Reaksi dengan bahan kimia lain yang dipanaskan di SAM terbentuk diklorinasi senyawa metana - satu-karbon organik yang terdeteksi oleh instrumen. Klorin adalah asal Mars, tapi mungkin karbon mungkin asal Bumi, dibawa oleh Curiosity dan terdeteksi oleh desain sensitivitas tinggi SAM.

"Kami menggunakan hampir setiap bagian dari muatan ilmu kita memeriksa penyimpangan ini," kata Curiosity Project Scientist John Grotzinger dari California Institute of Technology di Pasadena. "Sinergi dari instrumen dan kekayaan data set memberikan janji besar untuk menggunakan mereka di tempat tujuan ilmu utama misi di Gunung Sharp."

NASA Mars Science Laboratory Project menggunakan Curiosity untuk menilai apakah daerah di dalam Gale Crater pernah ditawarkan lingkungan yang layak huni bagi mikroba. Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, sebuah divisi dari Caltech, mengelola proyek untuk Direktorat Misi Sains NASA di Washington, dan Curiosity dibangun.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Curiosity dan lainnya Mars misi, kunjungi: http://www.nasa.gov/mars.

Posting Komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.