Gabung menjadi member BelajarAstro KLUB yuk! Cek benefitnya~

Saran pencarian

Rumor Kiamat Bangsa Maya 2012 Memiliki Sisi Gelap, Ini Peringatan NASA

Rumor Kiamat Bangsa Maya 2012 Memiliki Sisi Gelap, Ini Peringatan NASA


Info Astronomy — Ilmuwan NASA menyempatkan pada hari Rabu 28 November 2012 lalu untuk menenangkan ketakutan hari kiamat 21 Desember 2012, peringatan terhadap sisi gelap dari rumor kiamat Maya - anak ketakutan dan remaja bunuh diri yang benar-benar takut dunia mungkin akan berakhir 21 Desember nanti.

Ketakutan ini didasarkan pada salah tafsir dari kalender Maya. Pada tanggal 21, tanggal titik balik matahari musim dingin, siklus kalender disebut b'ak'tun 13 berakhir. Walaupun para ahli Maya setuju bahwa Maya kuno tidak akan melihat hari ini sebagai kiamat, rumor telah menyebar bahwa peristiwa kosmik mungkin mengakhiri kehidupan di bumi pada hari itu.

Dengan demikian keterlibatan NASA. Badan antariksa mempertahankan halaman 2.012 Informasi membongkar rumor kiamat yang populer bangsa Maya, seperti gagasan bahwa sebuah planet palsu akan menabrak Bumi pada 21 Desember, membunuh semua orang. (Bahkan, para astronom cukup baik dalam mendeteksi objek dekat Bumi, dan setiap planet berkeliaran dijadwalkan bertabrakan dengan Bumi dalam tiga minggu akan menjadi obyek paling terang di langit di belakang matahari dan bulan sekarang.)


"Tidak ada masalah yang benar di sini," kata David Morrison, seorang astrobiologis di NASA Ames Research Center, selama acara Google+ Hangout NASA (28/11). "Ini hanyalah fantasi."

Konsekuensi dunia nyata

Sayangnya, Morrison mengatakan, fantasi memiliki konsekuensi kehidupan nyata. Sebagai salah satu pembicara terkemuka NASA pada mitos kiamat 2012, Morrison mengatakan, ia menerima banyak email dan surat dari warga yang khawatir, terutama orang-orang muda yang labil. Ada yang mengatakan mereka tidak bisa makan, atau terlalu khawatir untuk tidur, kata Morrison. Yang lain mengatakan mereka bunuh diri.

"Sementara ini adalah sebuah lelucon untuk beberapa orang dan menjadi misteri bagi orang lain, ada inti dari orang yang benar-benar peduli," katanya.

Tidak setiap orang percaya kiamat 2012 akan berakhir pada 21 Desember. Beberapa, terinspirasi oleh filosofi New Age, mengharapkan hari perdamaian universal dan transformasi spiritual.

"Saya pikir itu kejahatan bagi orang-orang untuk menyebarkan rumor di internet untuk menakut-nakuti anak-anak," kata Morrison.

Mitos dan kesalahpahaman

Ilmuwan NASA mengambil pertanyaan melalui media sosial di video chat selama satu jam, membongkar mitos kiamat dari planet Nibiru terhadap bahaya badai matahari pembunuh.

Bahkan, kata NASA heliophysicist, Lika Guhathakurta, memang benar bahwa matahari saat ini sedang dalam fase siklus aktif, yang berarti energi elektromagnetik telah terjadi. Jilatan api matahari yang besar dapat berdampak bagi perangkat elektronik dan sistem navigasi di Bumi, namun satelit pemantau matahari memberikan banyak peringatan dan memungkinkan pejabat untuk mengimbangi aktivitas elektromagnetik ekstra ketika membentur atmosfer kita.

Dan tidak terdapat objek dekat Bumi, planet atau yang lainnya, mengancam untuk menubruk ke planet kita pada 21 Desember, kata Don Yeomans, seorang ilmuwan planet yang melacak objek dekat Bumi di Laboratorium Propulsi Jet NASA. Pendekatan asteroid hanya dekat di cakrawala diperkirakan akan terjadi pada 13 Februari 2013, ketika sebuah asteroid akan melewati dalam waktu 4,5 jari-jari Bumi untuk planet kita (untuk perspektif, radius bumi adalah 3.963 mil, atau 6.378 kilometer). Asteroid ini tidak akan menabrak Bumi, kata Yeomans.

Rumor lainnya - bahwa medan magnet bumi akan tiba-tiba terbalik atau bahwa planet ini akan melakukan perjalanan hampir 30.000 tahun cahaya dan jatuh ke dalam lubang hitam di pusat galaksi Bima Sakti - juga disangkal. (Satu tahun cahaya adalah jarak yang ditempuh cahaya dalam satu tahun, atau sekitar 6 triliun mil atau 10 triliun km.)

Salah satu rumor yang populer bahwa planet akan gelap total dari 23-25 ​​Desember adalah BOHONG BESAR, kata NASA.

Pada akhirnya, kekhawatiran tentang nasib bumi akan lebih difokuskan pada lambat laun seperti perubahan iklim daripada beberapa jenis bencana kosmik, kata Andrew Fraknoi, seorang astronom di Universitas California di Foothill.

Mitzi Adams, seorang heliophysicist di NASA Marshall Space Flight Center, setuju.

"Ancaman terbesar bagi bumi pada tahun 2012, pada akhir tahun ini dan di masa depan, hanya dari umat manusia itu sendiri," kata Adams. [livescience]

Posting Komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.