Permukaan Titan, Satelit Alam Saturnus, Basah dan Lembab



Saat wahana Huygens mendarat dipermukaan Titan pada tahun 2005, ia sempat berkominikasi dan mengirimkan data ke Bumi selama 90 menit sebelum kemudian mati. Namun dari waktu 90 menit tersebut cukup banyak hasil yang didapat.

Saat ini ilmuwan sedang meneliti seperti apakah permukaan Titan (satelit alam terbesar planet Saturnus) itu. Untuk itu ilmuwan merekonstruksi bagaimana wahana Huygens mendarat di Titan dan didapatkan bahwa saat mendarat, wahana Huygens sempat melambung, meluncur, dan bergoyang setelah mendarat.

"Sebuah data tentang peningkatan kecepatan menunjukkan bahwa kemungkinan probe mendarat di permukaan yang lembut/pasir basah," ungkap Dr. Stefan Schroder dari Max Planck Institute.

Data percepatan yang didapat tadi dibandingkan dan dianalisis dengan komputer untuk kemudian dibuat simulasinya. Ilmuwan berpendapat bahwa Huygen mendarat di atas permukaan lunak/lembut. Huygens sempat terjerembab dan menimbulkan lubang sekitar 12 cm di tanah Titan untuk kemudian memantul ke permukaan yang lebih datar. Setelah itu wahana tersebut melambat akibat gesekan dengan permukaan tanah dan ketika akan berhenti, Huygens sempat bergetar bolak-balik sebanyak lima kali dan diam 10 detik kemudian.

Ilmuwan pada studi sebelumnya menyimpulkan bahwa Huygens mendarat di tepi danau hidrokarbon Titan. Selama ini beberapa ratus danau dan laut telah berhasil diamati oleh wahana cassini. Namun dengan suhu minus 179 derajat Celcius, Titan tidak memiliki air dalam wujud cair. Yang ditemukan berwujud cair yaitu hidrokarbon dalam bentuk metana dan etana. (InfoAstronomy/astronomi.us)
BERIKAN KOMENTAR ()