Gabung menjadi member BelajarAstro KLUB yuk! Cek benefitnya~

Saran pencarian

Bagaimana Cara Mengamati Matahari Pada Siang Hari



Melihat dan atau mengamati matahari pada siang hari bisa menjadi subjek surgawi ketika kita bisa melihat lebih dekat dengan merubah cara yang biasanya digunakan kebanyakan orang untuk melihatnya (pagi dan sore) sunrise dan sunset. Karena pada saat siang hari matahari hanya menjadi tempat yang menyilaukan di atas kepala kita yang mana pada saat itu sinar matahari jauh terlalu kuat untuk dilihat/diamati.

Matahari pada siang hari memiliki keindahan yang tiada tara dan menjadi suatu yang menakjubkan seperti bola yang terus-menerus terbakar dan mengeluarkan letusan serta percikan api. Banyak dari mereka yang gagal untuk terus berpikir dan menemukan cara tentang bagaimana melihat matahari ketika kita berada di siang hari yang terang dan mutlak di atas kita.

Hanya karena sedikit fakta dari mereka yang gagal dan kemudian menceritakan pengalaman pahit ketika mencoba melihat matahari di siang hari, bukan berarti membuat kita tidak mau mencoba mencari dan menemukan bagaimana melihat keindahan matahari yang terbakar dan terus menerus mengeluarkan lidah api.

Matahari benar-benar sebuah sumber fantastis dan kenikmatan bagi pengamat ketika langkah-langkah keselamatan yang tepat diambil untuk memastikan bahwa nol cedera pada pandangan mata itu terjadi. Cukup melihat matahari dengan menggunakan mata telanjang dapat menyebabkan kerusakan penglihatan yang abadi, dan mencoba untuk mengamati dengan cara teropong atau teleskop, dalam busana tradisional, tidak aman karena ini pasti akan menyebabkan hilangnya penglihatan seseorang sangat cepat. Untungnya ada metode yang aman melihat Matahari dan memungkinkan seseorang untuk mengamati permukaan matahari sangat meriah.

Saat melihat Matahari mungkin anda perhatikan salah satu fenomena yang lebih menarik, bintik matahari pada bagian luarnya. Patch ini darkish sebenarnya bagian yang lebih dingin dibanding mayoritas permukaan luar Matahari. Mereka disebabkan oleh aktivitas magnetik yang ditemukan di lokasi-lokasi menghalangi perpindahan panas melalui konveksi. Sunspots tidak diragukan lagi merupakan fenomena yang aktif, selalu membentuk dan berkurang. Mereka bisa tetap ada selama beberapa jam untuk beberapa bulan. Yang terbesar adalah diketahui 50.000 km dan dapat berhasil diamati dengan menggunakan teleskop dengan filter matahari yang tepat.

Melihat lurus ke matahari saja tidak aman, ada tiga sarana dasar untuk melihat Matahari selain peralatan mahal yang hanya ditemukan di observatorium atau satelit astronomi. Yang pertama adalah proyeksi lubang jarum. Hal ini dapat dilakukan dengan membuat lubang kecil ke dalam selembar kertas atau kartu dan kemudian memegangnya tepat antara Matahari dan selembar kain putih. Sinar matahari yang datang dari Matahari sekarang akan proyek melalui lubang kecil dan membuat gambar pada permukaan putih yang aman untuk melihat.

Teknik berikutnya adalah untuk memproyeksikan gambar menggunakan perangkat optik. Menggunakan metode ini adalah sebanding dengan yang terakhir, dengan pengecualian, lawan menggunakan kartu yang memiliki lubang kecil, sepasang teropong atau teleskop adalah menunjuk pada matahari sehingga gambar difokuskan menggunakan bagian mata kanan ke halaman kosong sebagai gantinya. Pastikan tidak untuk melihat melalui teleskop atau teropong bila menunjuk dalam arah Matahari karena akan merusak penglihatan Anda. Teknik ketiga adalah untuk membeli filter surya, yang ditawarkan untuk teleskop Anda, atau untuk memulai menggunakan teleskop matahari yang terjadi secara khusus dirancang untuk melihat Matahari bebas risiko.

Cara yang kedua adalah dengan memanfaatkan cuaca yang sedikit berawan dan bantuan kacamata hitam, namun membutuhkan waktu yang cukup lama, dimulai ketika matahari baru akan keluar dari halangan awan, di mana kita harus terlebih dahulu membiasakan diri melihat langsung sebagian dari sinar matahari dengan arah kemiringan 45 derajat, bergeser sedikit demi sedikit ke arah matahari.

Cara ini hanya bisa dilakukan dengan latihan berhari-hari atau bahkan satu bulan, terus membiasakan mata kita untuk menikmati terik matahari tentunya dengan bantuan kacamata hitam. Dimulai dengan sudut kemiringan 45 derajat bisa kita lakukan latihan secara rutin dengan mengurangi 5-10 derajat setiap hari, sampai mata kita benar-benar siap untuk melihat langsung ke arah sunspot yang bergejolak dan penuh dengan jilatan api.

Selamat mencoba dan lakukan dengan hati-hati dan penuh perhitungan atau anda akan merasakan akibat yang tidak pernah anda inginkan seumur hidup. (InfoAstronomy)

Posting Komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.