Gabung menjadi member BelajarAstro KLUB yuk! Cek benefitnya~

Saran pencarian

Planet-planet Memiliki Cincin Sebelum Menjadi Satelit Alam

Planet-planet Memiliki Cincin Sebelum Menjadi Satelit Alam


Info Astronomy — Cincin raksasa mungkin telah menghiasi planet-planet di tata surya awal, sehingga menimbulkan satelit-satelit alam mereka hari ini, kata para ilmuwan.

Sebuah model komputer baru menunjukkan bahwa satelit alami planet di tata surya kita mungkin terbentuk dari materi cincin, bukan dari awan gas saat ini diperkirakan telah menciptakan mereka.

Para ilmuwan berpikir bulan sekitar planet terbentuk dalam salah satu dari tiga cara: oleh dampak kolosal, dengan penangkapan gravitasi, atau bersama planet mereka. Tapi dua peneliti Perancis, Aurélien Crida dari Université de Nice Sophia Antipolis dan Sébastien Charnoz dari Université Paris Diderot, mengusulkan suatu model keempat: bahwa bulan terbentuk dari cincin bahan padat seperti cincin Saturnus yang menyilaukan.


Cincin di sekitar planet

Dalam tata surya yang kacau di awal pembentukannya, protoplanet asteroid dengan mudah bisa menjadi bulan yang ditangkap gravitasi planet. Tetapi jika orbit datang terlalu dekat, itu mungkin malah bertabrakan dengan planet yang baru lahir, mengeluarkan bahan yang akan membentuk satelit baru.

Pilihan lain adalah terbuka untuk raksasa gas besar. Setelah kelahiran matahari, planet-planet terbentuk dalam gas yang tersisa. Piringan gas di sekitar Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus mungkin telah terbentuk satelit kecil di sekitar waktu yang sama dengan planet-planet itu.

Salah satu masalah dengan model ini, bagaimanapun, adalah lokasi dan lineup dari bulan-bulan. Dalam kasus yang sebenarnya, kebanyakan satelit tumbuh lebih besar semakin jauh mereka berasal dari planet induknya, dan bulan yang lebih jauh daripada yang bisa dipertanggungjawabkan.

Menurut model peneliti Perancis, awal tata surya bisa saja dihuni oleh planet bercincin. Cincin Saturnus awal mungkin telah lebih dari 5.000 kali lebih besar seperti yang terlihat saat ini. Neptunus akan tampak jauh seperti Saturnus modern, dengan cincin dua kali lebih besar, sementara Uranus bisa menangkap partikel yang cukup untuk membentuk cincin sekitar 400 kali lebih besar daripada yang saat ini memiliki Saturnus (seperti pada gambar di atas)

Cincin ini tidak akan terbatas pada raksasa gas. Hasil simulasi menunjukkan bahwa bumi bisa menjadi 'tuan rumah' sebuah cincin yang mengandung 2,5 persen dari massa. Bahkan Pluto mungkin mendapatkan cincin hanya di bawah seperlima dari massa planet kerdil itu bisa menciptakan bulannya, Charon.

Cincin dapat terbentuk dalam berbagai cara. Sebuah benda kosmik besar menabrak planet muda bisa menghasilkan sejumlah besar puing-puing yang akhirnya mengorbit planet tersebut. Seperti yang mungkin terjadi untuk Bumi, di mana para ilmuwan telah berpikir bahwa benda kosmik besar bertabrakan dengan planet awal hidupnya mungkin telah mengeluarkan materi yang berlangsung untuk menciptakan Bulan saat ini.

Crida menunjukkan bahwa ini adalah sejalan dengan model ia dan Charnoz mengusulkan. Alih-alih bahan segera penggabungan ke satelit, bagaimanapun, dia menunjukkan bahwa cincin yang terbentuk sebelum menjadi satelit alam.

Dilansir dari Live Science, "Orang-orang tidak mempertanyakan bagaimana materi ini akan membentuk bulan," katanya melalui email. "Model kami menggambarkan penyebaran cincin diciptakan oleh dampak, dan pembentukan bulan."

Penelitian ini diterbitkan hari ini (29 November) dalam versi online jurnal sains.

Posting Komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.