Bulan Pernah Punya Lapisan Atmosfer

Bulan. Kredit: Wikimedia Commons
Info Astronomy - Bila Anda melihat Bulan di langit, Anda akan menyadari bahwa Bulan merupakan dunia yang berbeda dibandingkan dengan Bumi. Tidak ada badai yang berputar-putar, tidak ada samudera biru yang luas, dan tidak ada gunung berapi yang aktif. Namun, masa lalu Bulan tidak seperti sekarang ini.

Sebuah studi baru dari sekelompok astronom di Institut Bulan dan Keplanetan NASA baru-baru ini menunjukan bahwa Bulan purba pernah memiliki atmosfer yang tebal, yang dihasilkan oleh letusan lahar dan pelepasan gas dari gunung berapinya yang masih aktif kala itu.

Bukti pernah adanya atmosfer di Bulan berasal dari melihat "lautan" basal di permukaan Bulan yang disebut maria. Bila Anda sering mengamati Bulan, Anda pasti sering menemukan area yang lebih gelap di permukaan Bulan, nah itulah maria.

Menurut penelitian yang telah dilakukan, maria berhubungan erat dengan aktivitas vulkanik. Maria terbentuk saat lahar panas dimuntahkan gunung berapi miliaran tahun lalu di Bulan ke permukaannya, yang kini telah mendingin.

Yang menarik, analisis sampel Apollo menunjukkan bahwa lahar yang membentuk maria tersebut membawa komponen gas, seperti karbon monoksida, material pembentuk air, sulfur, dan spesies volatil lainnya.

Dengan banyaknya komponen gas yang dibawa oleh magma tadi, kemungkinan besar magma ini juga melontarkan gas ke langit-langit Bulan, membentuk "atmosfer sementara" sekitar 3 sampai 4 miliar tahun yang lalu. Para astronom ini memperkirakan atmosfer tersebut bertahan sekitar 70 juta tahun sebelum akhirnya menghilang ke luar angkasa.

Peta lahar basal di Bulan yang mengemisikan gas. Kredit: Debra Needham
Dua sumber gas terbesar dihasilkan saat lautan lahar memenuhi cekungan Serenitatis dan Imbrium, masing-masing sekitar 3,8 dan 3,5 miliar tahun yang lalu. Margin pembentukan lautan lahar tersebut dieksplorasi oleh astronot dari misi Apollo 15 dan Apollo 17, yang mengumpulkan sampel yang tidak hanya menyediakan informasi terkait usia letusan, namun juga mengandung bukti gas yang dihasilkan dari lahar tersebut.

Kini, atmosfer di Bulan pada masa lalu tersebut hilang karena lepas ke luar angkasa. Hal itu disebabkan karena gravitasi Bulan yang begitu lemah sehingga tidak mampu mengikat lapisan atmosfernya dalam waktu yang lama.

Namun, Bulan saat ini diketahui memiliki lapisan molekul gas yang renggang, yang terdiri dari sodium, potasium, oksigen, argon, helium, nitrogen, karbon monoksida, karbon dioksida, dan metana. Tetapi, lapisan molekul gas di Bulan diketahui kerapatannya hanya 100 molekul per sentimeter kubik, dibanding 100 × 10¹⁸ molekul di atmosfer Bumi.

Misi selanjutnya di masa depan mungkin bakal dapat menemukan bukti lebih lanjut tentang masa lalu atmosfer Bulan. Para astronom telah menerbitkan sebuah makalah penelitian tentang temuan atmosfer masa lalu di Bulan pekan ini jurnal Earth and Planetary Science Letters.


Sumber: Phys.org.
Iklan mengganggu? Hubungi kami!
Bulan Pernah Punya Lapisan Atmosfer Bulan Pernah Punya Lapisan Atmosfer Reviewed by Riza Miftah Muharram on Oktober 06, 2017 Rating: 5

Hype - Jangan Lewatkan!