HARI INI 2009: Gerhana Matahari Cincin Lintasi Indonesia

Gerhana Matahari Cincin 2009 di Lampung. Kredit: M. Simatupang
Info Astronomy - Hari ini 7 tahun yang lalu, sebuah peristiwa langka Gerhana Matahari Cincin (GMC) terlihat di beberapa wilayah di Indonesia. Salah satu daerah di Indonesia yang memiliki waktu puncak GMC paling lama adalah Pringsewu, Lampung, dengan lama fase cincin 6 menit 12 detik (gerhana dimulai pukul 13.19 WIB hingga pukul 17.52, puncak gerhana terjadi pukul 16.41).

Gerhana Matahari 26 Januari 2009 GMC dengan magnitudo 0,9282 yang terlihat sepanjang koridor yang melewati Samudera India bagian selatan, ujung selatan Pulau Sumatera (Lampung), Selat Sunda, Pulau Bangka bagian selatan, Pulau Belitung, dan Kalimantan.

Gerhana Matahari terjadi saat Matahari-Bulan-Bumi berada pada posisi sejajar dengan Bulan menghalangi cahaya Matahari yang mengarah ke Bumi. Tapi, mengapa ada saat di mana piringan Bulan menutupi sleuruh piringan Matahari (Gerhana Matahari Total) dan ada saat di mana piringan Bulan lebih kecil dari Matahari (Gerhana Matahari Cincin)?

Bulan yang berdiameter 3.476 km, bergerak mengelilingi Bumi dalam lintasan elips sehingga jarak Bumi-Bulan bervariasi dari jarak rata-ratanya yakni 384.460 km. Variasi jarak Bumi-Bulan bisa mencapai maksimum 406.767 km dan jarak minimumnya adalah 356.395 km. Kombinasi diameter Bulan dengan jarak Bumi-Bulan menyebabkan piringan Bulan di langit atau diameter sudut Bulan juga bervariasi dari 29'22'' sampai dengan 33'31''. Rata-rata ukuran diameter sudut Bulan 31'5''.

Pergerakan Bumi mengelilingi Matahari juga memiliki variasi jarak minimum dan maksimum karena Bumi mengelilingi Matahari dalam lintasan elips. Titik terdekat dengan Matahari dinamakan titik perihelion, dan titik terjauh dinamakan titik aphelion.

Jarak rata-rata Bumi-Matahari adalah 149.597.871 kilometer. Akan tetapi pada kenyataannya, jarak Bumi-Matahari itu bervariasi antara 147.091.312 km saat di perihelion sampai dengan 152.109.813 km saat Bumi di titik terjauhnya dari Matahari atau aphelion. Piringan Matahari di langit atau diameter sudut Matahari juga bervariasi dari 31'46'' hingga 32'53''.

Perbandingan diameter Matahari terhadap diameter Bulan sekitar ~400, sedangkan perbandingan jarak Bumi-Matahari terhadap jarak Bumi-Bulan antara 362 hingga 419 kali. Karena itu perbandingan piringan Matahari atau diameter sudut Matahari dibanding diameter sudut Bulan atau piringan Bulan di langit berkisar antara 95% lebih kecil atau 110% lebih besar.

Pada saat GMC 26 Januari 2006, banyak masyarakat yang tidak berhasil melihat peristiwa ini karena cuaca yang kurang mendukung. GMC 2006 terjadi pada sore hari, di mana Matahari.

Apakah Anda salah satu dari masyarakat Indonesia saat itu yang tidak berhasil melihat GMC 2009? Jangan khawatir, kurang lebih 42 hari lagi akan terjadi Gerhana Matahari Total yang melintasi Indonesia. GMT ini bisa disaksikan di 12 provinsi di Indonesia, bagi provinsi yang tidak dilintasinya tetap bisa menyaksikan Gerhana Matahari Sebagian (GMS).

Klik tautan ini untuk membaca informasi lengkap terkait peristiwa Gerhana Matahari Total 9 Maret 2016. Selamat menyambut GMT 2016!
HARI INI 2009: Gerhana Matahari Cincin Lintasi Indonesia HARI INI 2009: Gerhana Matahari Cincin Lintasi Indonesia Reviewed by Riza Miftah Muharram on 1/26/2016 10:30:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.