Berjumpa Staff Pusat Kendali Stasiun Luar Angkasa Internasional

Ruang pusat kendali Stasiun Luar Angkasa Internasional di Alabama, AS. Kredit: NASA
Info Astronomy - Di sebuah ruang gelap, jauh di dalam zona keamanan tingkat tinggi di Redstone Arsenal—sebuah pangkalan militer Amerika Serikat di Huntsville, Negara Bagian Alabama—delapan pria dan perempuan duduk di balik gundukan monitor komputer. Baris demi baris data terlihat di hadapan mereka.

Salah satu perempuan sesekali berbicara melalui headset. Suara bicaranya terdengar sangat pelan sehingga sulit untuk mendengar apa yang dibicarakan. Pada dinding yang terbentang di hadapan mereka, rangkaian layar menampilkan foto Bumi, grafik, garis waktu, dan punggung seorang astronot saat dia melayang 400 kilometer di atas planet ini.

Ruangan ini adalah Pusat Integrasi Operasi Muatan milik Lembaga Antariksa Amerika Serikat (NASA) yang menjadi pusat pengendali eksperimen sains Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Staf yang bekerja di sini bergantian selama 24 jam sehingga bisa memantau setiap menit kehidupan astronot di luar angkasa.

“Kami adalah perantara. Kami adalah perangkat di antara para ilmuwan dan kru yang bekerja di stasiun luar angkasa,” kata Manajer Komunikasi, Sam Shine.

Sangat Pelik
Sam Shine bukan sembarang orang. Dia adalah salah satu dari segelintir manusia di Bumi yang bisa berbicara secara langsung dengan para kru di ISS, memerhatikan keperluan mereka, selagi mereka mengerjakan tugas sains rutin.

“Sangat pelik. Kami punya hambatan bahasa, zona waku yang berbeda. Kadang mencoba bekerja sama dengan ilmuwan utama asal Italia dan mendapat informasi yang mereka perlukan dari, misalnya, seorang anggota kru asal Jerman.” kata Shine.

Sejak rampung pada 2011, ISS yang menghabiskan biaya sebesar US$100 miliar didedikasikan untuk ilmu pengetahuan manusia. Dinding, atap, dan lantai di laboratorium yang melayang di orbit Bumi itu merupakan gabungan proyek AS, Rusia, Eropa, dan Jepang. Para astronot juga menghabiskan waktu kian banyak sebagai teknisi riset yang mengapung.

“Jika Anda menyebutkan salah satu disiplin ilmu sains, kami mungkin sedang melakukan eksperimennya di sana,” kata Shine. Kajian di laboratorium riset dengan gravitasi yang sangat rendah ini meliputi penelitian pertumbuhan tanaman hingga menyelidiki sifat-sifat logam cair.

Sebagian besar ilmu sains yang dipantau dari ruang kontrol di Alabama berkaitan dengan penelitian dampak luar angkasa terhadap para astronot itu sendiri, seperti melemahnya otot dan tulang. Penelitian ini dipandang penting sebagai modal pengetahuan apabila manusia ingin meninggalkan Bumi dan bekerja di luar angkasa untuk kurun waktu tertentu.

Para ilmuwan juga meneliti tantangan psikologis yang dialami ketika hidup jauh dari planet Bumi dan menghabiskan hari-hari di kotak logam yang terisolasi, menyantap makanan buatan, minum air seni yang didaur ulang, dan hanya ditemani rekan yang itu-itu saja.

Salah satu kajian dirancang oleh pakar gizi dan makanan dari Universitas Minnesota, AS. Para ilmuwan ingin mencari tahu bagaimana makanan bisa mengurangi stress. Dengan kata lain, ketika hidup dalam jangka waktu lama di luar angkasa, apakah makanan tertentu baik buat Anda?

“Ada astronot yang melakukan tugas yang tidak disukai, seperti memvakum stasiun luar angkasa. Kami lalu meminta mereka mengikuti survei untuk mengetahui apa yang mereka rasakan. Kemudian, beri mereka makanan enak, mungkin puding cokelat. Setelah itu, mereka mengikuti survei lagi," tutur Shine. “Kami mulai memahami cara-cara untuk membuat para kru merasa seperti di rumah mengingat mereka berada di luar angkasa untuk jangka waktu yang lama.”

Kajian lain yang melibatkan para astronot ialah membuat jurnal mengenai keseharian mereka di stasiun luar angkasa. Kajian itu berupaya memperoleh pengakuan jujur atas apa yang mereka rasakan, apakah itu stres, ketegangan, atau rindu rumah.

“Salah satu temuan paling menarik adalah: bulan keempat merupakan waktu di mana para kru merasa paling ingin pulang ke rumah. Mereka mulai jenuh di stasiun luar angkasa dan ingin berjumpa dengan keluarga.” Karena sebagian besar misi di ISS berkisar antara enam bulan hingga setahun, NASA amat mungkin mempertimbangkan mengirim puding cokelat dalam jumlah lebih banyak.

Hilang di Luar Angkasa
Untuk membantu mengatasi frustrasi keseharian hidup di luar angkasa, staf pusat pengendali di Alabama lebih bertanggung jawab mencari barang-barang astronot yang hilang. Adalah tugas seorang pekerja penyimpanan untuk menjaga setiap barang di ISS tersimpan secara teratur. Menurut Shine, itu adalah salah satu pekerjaan paling sulit dan misi luar angkasa.

“Kadangkala, astronot tidak meletakkan barang mereka dengan rapih, seperti kebiasaan kita di Bumi. Mereka memanggil kami di bawah untuk mencari kunci pas atau sesuatu yang kami pikir bukan pada tempatnya. Jadi itu tugas pekerja penyimpanan untuk melacak sejarah keberadaan suatu barang dan menemukannya.”

Shine menyamakannya dengan kehilangan kunci dan mencoba mengingat kembali lokasi terakhir benda tersebut. Masalahnya, jika kunci ditaruh di stasiun luar angkasa, ada kemungkinan kunci itu melayang ke suatu tempat.

“Kami memperhatikan keperluan astronot dan jika kami melihat sesuatu mengapung, kami akan memberitahu para kru. Sering kali kami menemukan benda-benda di bilik penyaring udara,” kata Shine.

Sejak era misi luar angkasa dimulai, setiap astronot akan dibantu oleh ribuan hingga puluhan ribu staf pendukung. Hanya saja, pada masa kini, ada pakar makanan enak atau petugas penyimpanan yang sejatinya ilmuwan bidang roket.

Dilansir dari National Geographic, BBC dan Daily Mail
Berjumpa Staff Pusat Kendali Stasiun Luar Angkasa Internasional Berjumpa Staff Pusat Kendali Stasiun Luar Angkasa Internasional Reviewed by Riza Miftah Muharram on 9/24/2015 02:02:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.