Dunia "After Earth" Mungkin Jadi Kenyataan

Potongan film After Earth. Kredit: Sony Picture
Info Astronomy - Film After Earth sudah tayang di Indonesia mulai 5 Juni 2013 lalu. Sudahkah Anda menonton?

Di Amerika, film yang disutradarai oleh M Night Shyamalan serta dibintangi oleh Will Smith dan putranya, Jada Pinkett Smith, ini mendapat banyak kritik. Selain soal penghasilannya yang tergolong relatif minim, ada yang mengatakan bahwa film ini adalah propaganda Saintologi.

Soal kaitan antara After Earth dan Saintologi akan dibahas kemudian. Yang lebih menarik tentu adalah After Earth dan sains.

Dalam film tersebut, dikisahkan bahwa manusia sudah hidup di planet lain bernama Nova Prima. Bumi sudah tak dapat ditinggali lagi karena sudah mengalami kerusakan akibat bencana besar yang dialami.

Cypher Raige (Will Smith) dan Kitai (Jada Smith) melakukan perjalanan antariksa, tetapi terhadang oleh badai asteroid.

Akibat badai asteroid, keduanya terpaksa mendarat di sebuah planet yang ternyata adalah Bumi. Saat itu, sudah 1000 tahun sejak bencana besar yang dialami Bumi terjadi. Bumi saat itu sudah tak seperti saat ini.

Digambarkan, Bumi minim oksigen. Manusia harus menggunakan oksigen cadangan yang dihirup dengan cara mirip menghirup obat asma.

Lingkungan Bumi menjadi ancaman. Hewannya raksasa dan buas. Selain itu, perbedaan siang dan malam sangat ekstrem. Siang panas, malam bersalju. Untuk bertahan, manusia harus menemukan titik panas di beberapa wilayah Bumi agar tak membeku dan mati.

Nah, mungkinkah kondisi Bumi seperti dalam "After Earth" menjadi nyata? Mungkinkah manusia tak tinggal di Bumi lagi?

Astronom amatir, Ma'rufin Sudibyo, yang aktif mempelajari benda langit, fenomena astronomi, dan kosmologi serta Ferry M Simatupang, astronom Institut Teknologi Bandung, yang juga pengajar astronomi dan lingkungan, memberikan komentar.

Pada dasarnya, ada banyak gambaran dalam "After Earth" yang perlu dikritik, tak bisa ditelan mentah-mentah.

Contoh, Bumi yang menjadi minim oksigen. Menurut Ma'rufin, Bumi yang minim oksigen dan kaya karbon dioksida mungkin saja terjadi, tetapi sangat sulit. Saat ini, konsentrasi oksigen 21 persen dan karbon dioksida kurang dari 1 persen.

"Agar manusia perlu memakai masker udara, kadar CO2 perlu ditingkatkan jadi paling tidak 10 persen. Apakah bisa terjadi kadar CO2 di atas 10 persen? Secara teori bisa, tetapi sulit terjadi," urai Ma'rufin.

Namun, meski sulit, bukan berarti tidak mungkin. Manusia kini berperan besar dalam perubahan di Bumi.

Ferry mengungkapkan, atmosfer Bumi pada awalnya mirip dengan atmosfer Mars dan Venus. Kadar CO2 bisa mencapai 95 persen. Kadar CO2 kemudian berkurang karena di Bumi berkembang makhluk hidup.

"Makhluk hidup awal dan tumbuhan berperan menyerap CO2. CO2 yang besar kemudian disimpan dalam sel makhluk hidup," jelas Ferry.

Namun, dengan pemakaian bahan bakar fosil saat ini, kondisi serupa seperti sejarah awal Bumi bisa terjadi lagi. Menurut Ferry, manusia adalah aktor utama dalam perubahan Bumi di masa mendatang.

"Apa yang manusia sekarang lakukan adalah mengembalikan CO2 yang semula tersimpan ke atmosfer lagi," katanya.

Meski latar Bumi minim oksigen cukup masuk akal, latar lain dalam "After Earth" sangat sulit terjadi. Misalnya, adanya makhluk hidup berukuran raksasa setelah 1000 tahun Bumi ditinggalkan manusia akibat bencana.

"Kalau manusia sampai harus meninggalkan, logikanya habitatnya sangat rusak. Waktu 1000 tahun belum cukup untuk memunculkan makhluk hidup ukuran besar. Kalaupun ada makhluk hidup, pasti masih berukuran kecil," ungkap Ferry.

Latar lain adalah perbedaan siang malam yang ekstrem. Menurut Ferry, hal itu juga tidak masuk akal sebab diceritakan kadar CO2 tinggi.

"Perbedaan siang malam yang ekstrem itu mungkin terjadi kalau tidak ada efek rumah kaca. Kalau kadar CO2 tinggi itu tidak mungkin terjadi," jelas Ferry.

Nah, lalu, mungkinkah manusia benar-benar meninggalkan Bumi? Optimistisnya, mungkin. Bumi mungkin bukan planet eksklusif yang bisa mendukung kehidupan. Tetapi, untuk mewujudkan mimpi itu jadi nyata, masih perlu waktu sangat lama.

Ferry mengungkapkan, "Pencarian planet-planet yang mirip Bumi terus dilakukan. Sampai saat ini sudah 10 planet mirip Bumi yang ditemukan."

Jumlah tersebut memang sedikit. Tetapi, jika hanya sekadar menemukan planet mirip Bumi dengan observasi jarak jauh, dalam waktu 10 tahun lagi, kandidat planet yang mendukung kehidupan akan bertambah.

"Namun, itu masih kandidat. Untuk tahu pasti apakah planet itu bisa mendukung kehidupan, harus dilakukan pengamatan secara langsung," kata Ferry.

"Untuk itu, perlu dukungan teknologi perjalanan antariksa. Hasil pengamatan jarak jauh dengan jarak dekat bisa berbeda. Kita harus tahu suhu, permukaan planet dan sebagainya," sambungnya seperti dikutip dari Kompas.com, Selasa (11/6/2013).

Dengan krisis ekonomi akhir-akhir ini, dipastikan misi menjelajah antariksa menemukan tempat tinggal baru akan mengalami hambatan.

"Masalah utama yang ada pada saat ini, belum ditemukan planet lain yang benar-benar bisa mendukung kehidupan. Jadi, jawaban apakah (mimpi tinggal di planet lain) terwujud atau tidak, jawabannya antara ya dan tidak," ungkap Ma'rufin.

Jika memang nanti ada planet baru yang dinyatakan bisa mendukung kehidupan, manusia juga tak langsung bisa menghuni, harus melakukan proses terraforming terlebih dahulu.

Satu-satunya planet yang dianggap layak ditinggali (selain Bumi) hanyalah Mars. Itu pun harus melalui proses terraforming dulu, selama ekitar seabad lamanya."

Terraforming adalah penciptaan kondisi sehingga mirip Bumi dalam hal komposisi udara, pencahayaan Matahari, dan pengaturan kelembaban udara. Udara Mars 95 persen karbon dioksida, harus ada penambahan 20 persen oksigen.

Untuk menciptakan kondisi itu, diperlukan teknologi yang mampu bekerja seperti tanaman dalam berfotosintesis.

Ferry mengungkapkan, manusia boleh bermimpi tinggal di luar angkasa, tetapi waktu yang dibutuhkan masih sangat lama. Sementara jika manusia tak berhati-hati, kerusakan Bumi hingga menjadi lingkungan yang tak layak dihuni bisa berlangsung dalam waktu puluhan tahun.

"Jadi, manusia tak punya pilihan lain sekarang kecuali menjaga Bumi yang dimiliki," ungkap Ferry.

Referensi: Kompas.com
Dunia "After Earth" Mungkin Jadi Kenyataan Dunia "After Earth" Mungkin Jadi Kenyataan Reviewed by Kontributor on 6/12/2013 12:30:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.