Mengapa Ada Banyak Bercak Gelap di Bulan?

Bulan. Kredit: Wikimedia Commons
Info Astronomy - Bagi Anda yang sering melihat Bulan, khususnya saat fase Bulan purnama, Anda mungkin menyadari dan bertanya-tanya mengapa ada begitu banyak bercak gelap di permukaannya. Lalu, sebenarnya mengapa ada bercak-bercak itu di Bulan? Berikut kami mencoba untuk menjelaskannya.

Pertama, perlu diketahui, Bulan berbeda dengan bintang yang bisa memancarkan cahaya sendiri. Bulan hanyalah sebuah batu berbentuk bulat yang tidak memancarkan cahaya sendiri.

Area halus dengan bercak gelap di permukaan Bulan sendiri disebut sebagai "maria" (atau "mare" dalam bahasa Latin, artinya "laut"). Maria merupakan sebuah area vulkanik yang terbuat dari jenis batuan yang dikenal sebagai basal, serupa dengan komposisi batuan yang ditemukan di Hawaii.

Nomenklatur tradisional untuk Bulan juga mencakup satu oceanus (samudera), serta fitur dengan nama lacus (danau), palus (rawa), dan sinus (teluk). Tiga yang terakhir lebih kecil dari maria, namun memiliki sifat dan karakteristik yang sama.

Setidaknya, maria mencakup 17% dari luas permukaan Bulan. Maria mengandung fitur fisik seperti lubang dan saluran, namun tidak memiliki gunung berapi yang besar.

Maria sendiri terbentuk akibat pembekuan dari banjir magma karena proses erupsi vulkanik purba beberapa miliar tahun yang lalu di Bulan. Magma yang membeku tersebut berubah menjadi bercak gelap di Bulan. Mereka dijuluki sebagai maria (laut) oleh astronom-astronom zaman dulu yang mengira bahwa mereka adalah lautan dalam artian sebenarnya.

Maria di permukaan Bulan. Kredit: Wikimedia Commons
Ada kurang lebih 23 maria di Bulan yang sudah teridentifikasi. Dengan yang terbesar dikenal sebagai Oceanus Procellarum, diameternya mencapai 2.586 kilometer. Sementara yang terkecil adalah Mare Spunmans, yang diameternya hanya sekitar 139 kilometer.

Usia maria sendiri telah ditentukan dengan baik melalui penanggalan radiometrik langsung dan dengan teknik penghitungan usia kawah. Data usia radiometrik menunjukkan, maria berusia sekitar antara 3,16 sampai 4,2 miliar tahun, sedangkan usia termuda yang ditentukan dari penghitungan kawah adalah sekitar 1,2 miliar tahun.

Walakin, sebagian besar maria tampaknya terbentuk antara sekitar 3 sampai 3,5 miliar tahun yang lalu. Beberapa maria yang terdapat di sisi jauh Bulan bahkan lebih tua.

Anda bisa dengan jelas melihat fitur bercak gelap di Bulan ini setiap fase Bulan purnama, baik dengan teleskop maupun dengan mata telanjang saja. Jadi, sudah tahu dong apa yang harus kamu jawab bila mendapat pertanyaan dari teman atau anak yang berbunyi, "Mengapa Bulan punya banyak bercak gelap?"

Jangan berhenti di kamu, sebarkan agar lebih banyak yang tahu!


Sumber: Nature, Rochester.
Mengapa Ada Banyak Bercak Gelap di Bulan? Mengapa Ada Banyak Bercak Gelap di Bulan? Reviewed by Riza Miftah Muharram on November 06, 2017 Rating: 5

Hype - Jangan Lewatkan!