Mengenal Mezak Arnold Ratag, Penemu 120 Nebula Planeter Asal Indonesia

Nebula Heliks, salah satu nebula planeter di alam semesta. Kredit: European South Observatory
Info Astronomy - "Astronom yang brilian", begitulah dunia menjuluki Prof. Dr. Mezak Arnold Ratag. Bahkan International Astronomical Union (IAU) memuji karya ilmiahnya pada nebula planeter sebagai "langkah maju yang besar dalam ilmu pengetahuan." Namanya telah diabadikan pada 120 nebula planeter yang ia bantu temukan.

Prof. Dr. Mezak Arnold Ratag adalah seorang anak bangsa yang dilahirkan di Malang, Jawa Timur pada 24 September 1962 sebagai anak ketiga dari Prof. Alexander Ratag dan Grietje Kawengian. Pendidikan sekolah dasar dan sekolah menengah pertama diperolehnya di SD dan SMP Laboratorium IKIP Manado. Pada bulan Agustus 1980 ia terpilih sebagai Pelajar Teladan tingkat SLTA Provinsi Sulawesi Utara dan selanjutnya sebagai salah satu dari tiga Pelajar Teladan Nasional tahun 1980.

Beberapa bulan sebelum kelulusannya di SMA Negeri 1 Manado pada bulan Juni 1981, melalui program seleksi Perintis II, ia dibebaskan dari ujian saringan masuk perguruan tinggi dan diterima sebagai mahasiswa astronomi Institut Teknologi Bandung (ITB).

Setelah menyelesaikan keseluruhan program studi 9 semester dalam waktu kurang dari empat tahun dengan dibimbing oleh Prof. Bambang Hidayat, pada Oktober 1985 Mezak A. Ratag diwisuda sebagai Sarjana Astronomi dengan predikat cum laude.

Universitas Kerajaan Belanda di Groningen, Rijksuniversiteit te Groningen membebaskannya dari keharusan untuk menempuh ujian doktoral (magister) dan memperbolehkannya langsung mengikuti program doktor pada tahun 1988. Di bawah bimbingan Prof. Dr. Stuart Pottasch, Mezak Ratag memperoleh gelar doktor (summos honoris) pada bulan Juni 1991 dengan disertasi yang berjudul “A Study of Galactic Bulge Planetary Nebulae”.

Prof. Dr. Mezak Arnold Ratag. Kredit: Istimewa
Prof. Dr. Harm Habing dari Komisi Materi Antar Bintang IAU dalam komentar tertulisnya menyebut disertasi ini sebagai “a major step forward in science”. Laporan resmi Kapteyn Astronomical Institute memberi catatan tentang disertasi ini, "Ini adalah pertama kalinya ada penjabaran tentang komposisi kimia di tonjolan nebula planeter. Ini akan menjadi referensi untuk waktu-waktu mendatang."

Mezak telah memresentasikan dan mempublikasikan lebih dari seratus karya ilmiah nasional dan internasional. Lebih dari 100 buah nebula planeter baru telah ditemukannya dan dipublikasikan bersama mitra kerjanya.

Dalam katalog penemuan nebula planeter yang diterbitkan oleh Observatorium Strasbourg, sejumlah besar di antaranya diberi nama dengan namanya dan nama mitra kerjanya. Lebih dari 100 international citations tentang karya-karya ilmiahnya dapat dijumpai dalam berbagai jurnal, buku, dan prosiding internasional.

Sejumlah buku telah ditulisnya, yakni Perubahan Iklim, Dinamika Atmosfer, Pemodelan Sistem Iklim, Kamus Meteorologi Aeronautik, Aktivitas Matahari dan Variasi Iklim Bumi. Pada 1999, Mezak menuai hasil kerja keras dengan menjadi pengajar di Program Magister dan Program Doktor Pascasarjana ITB untuk mata kuliah Dinamika Atmosfer, Monsun, Klimatologi Global, Perubahan Iklim, Iklim, dan Cuaca Ekstrem.

Tak hanya sampai disitu, ia juga menjadi dosen tamu di sejumah universitas dan institut di Amerika Serikat, Australia, Jepang, Belanda, Italia, India, Thailand, Taiwan, dan Malaysia. Ia sempat memperoleh anugerah Satyalancana Wirakarya dari Presiden RI untuk jasa-jasa dan keberhasilannya melakukan penelitian dan membuat model iklim yang berhasil diterapkan untuk peramalan iklim dan cuaca. Tahun 2001, Presiden RI mengangkat Mezak sebagai Ahli Peneliti Utama dan Profesor dalam bidang Astronomi dan Astrofisika.

Ia menjadi anggota IAU, UNEP-WMO IPCC Task Group on Climate Impact Assessment, Dutch Astronomical Society, Himpunan Astronomi Indonesia (HAI), Himpunan Fisika Indonesia (HFI), dan Perhimpunan Meteorologi Pertanian Indonesia (Perhimpi). Beberapa kali ia duduk sebagai anggota Delegasi RI dalam rangka UN Framework Convention on Climate Change (COP) dan pertemuan-pertemuan APEC IST-WG.

Sangat bangga, bukan, kalau ternyata Indonesia memiliki banyak orang-orang hebat dan menginpirasi seperti Prof. Dr. Mazak? Sayangnya, generasi penerus kita saat ini lebih banyak yang percaya dengan satu-dua video YouTube.

(goodnewsfromindonesia.org)
Mengenal Mezak Arnold Ratag, Penemu 120 Nebula Planeter Asal Indonesia Mengenal Mezak Arnold Ratag, Penemu 120 Nebula Planeter Asal Indonesia Reviewed by Riza Miftah Muharram on 7/29/2016 11:39:00 AM Rating: 5