Satelit Buatan Indonesia, LAPAN-A3 Siap Meluncur pada 22 Juni 2016

Satelit LAPAN-A3 buatan asli Indonesia. Kredit: LAPAN
Info Astronomy - Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) telah berhasil menyelesaikan satelit mikro ketiga, yaitu LAPAN-A3. Satelit ini rencananya diluncurkan pada 10 Juni 2016, namun delay hingga 22 Juni 2016 mendatang. LAPAN-A3 akan mengangkasa dengan roket Polar Satellite Launch Vehicle (PSLV) bersama 19 satelit lainnya di Shriharikota, India.

LAPAN-A3 merupakan satelit yang memiliki bobot 115 kilogram. Satelit ini membawa misi penginderaan jauh eksperimental untuk memantau sumberdaya pangan. Dengan kemampuannya, LAPAN-A3 akan mampu mengidentifikasi tutupan dan penggunaan lahan serta pemantauan lingkungan.

Satelit ini juga mengemban misi pemantauan kapal laut. Muatan pengindera satelit LAPAN-A3 yang berupa 4 bands multispectral imager beresolusi 18 meter dengan swath 100 kilomener, adalah gagasan dari Institut Pertanian Bogor (IPB). Muatan inilah yang akan dimanfaatkan untuk memantau tanaman pangan.

Sebelumnya, LAPAN telah berhasil membangun dua satelit yaitu LAPAN-A1 dan LAPAN-A2. Satelit LAPAN-A1 telah diluncurkan pada Januari 2007 sementara itu LAPAN-A2 diluncurkan pada September 2015. Keduanya beroperasi dengan baik hingga saat ini.

LAPAN juga telah memaparkan hasil operasi LAPAN-A2 selama delapan bulan mengorbit Bumi. Satelit berbobot 74 kilogram tersebut memiliki misi fotografi untuk pemantauan permukaan Bumi, pemantauan kapal laut melalui Automatic Identification System (AIS), dan komunikasi amatir.

Selama mengorbit, satelit LAPAN-A2 telah berhasil memberikan potret berbagai daerah dan menghasilkan berbagai data. Saat ini, data AIS sedang dipersiapkan untuk dapat digunakan oleh kementerian atau lembaga terkait.

Program pengembangan satelit ini membuktikan kemampuan sumber daya manusia Indonesia, khusunya LAPAN, dalam merancang bangun satelit sekelas 100 kilogram. Selain itu, program ini juga membuktikan bahwa LAPAN mulai melayani kebutuhan teknologi satelit nasional.

Pengembangan satelit ini juga merupakan upaya mewujudkan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian. Teknologi satelit akan mendukung akurasi data dalam perencanaan masa tanam lahan persawahan yang akan berimplikasi langsung pada peningkatan ketahanan pangan. Hal ini tentunya akan membantu pemerintah dalam menentukan berbagai kebijakan terkait pangan.

Mengapa Diluncurkan di India?

Pertama, Indonesia belum memiliki spaceport sendiri untuk meluncurkan roket bertenaga kuat. Sehingga untuk saat ini sementara kita masih harus bekerjasama dengan negara-negara yang telah memiliki teknologi tersebut.

Untuk peluncuran LAPAN-A3 ini, Indonesia bekerjasama dengan Indian Space Research Organization (ISRO), sebuah lembaga antariksa milik pemerintah India. Rencananya, ISRO bakal meluncurkan sekitar 20 satelit, termasuk LAPAN-A3 secara langsung dalam satu roketnya.

Peluncuran 20 satelit dalam satu roket oleh ISRO ini merupakan sebuah langkah baru dari India untuk bersaing dengan perusahaan luar angkasa komersial SpaceX milik Elon Musk dan Blue Origin milik Jeff Bezos. Peluncuran dijadwalkan pada 22 Juni 2016 pukul 10:55 WIB.

Anda dapat menonton peluncuran langsung roket PLSV yang mengangkut LAPAN-A3 pada tautan berikut ini pada tanggal dan waktu peluncuran yang disebutkan di atas: http://lapan.go.id/index.php/subblog/pages/2013/98 atau http://www.isro.gov.in/pslv-c34/pslv-c34-cartosat-2-series-live
Satelit Buatan Indonesia, LAPAN-A3 Siap Meluncur pada 22 Juni 2016 Satelit Buatan Indonesia, LAPAN-A3 Siap Meluncur pada 22 Juni 2016 Reviewed by Riza Miftah Muharram on 6/19/2016 03:29:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.