Citra Inframerah Pluto Ungkap Melimpahnya Air Es dan Atmosfer yang Berhamburan

Kiri: keberadaan air es, kanan: seluruh es di Pluto. Kredit: NASA/JHUIAPL/SwRI
Info Astronomy - Data dan citra inframerah pertama Pluto dari wahana antariksa New Horizons telah diterima dan diolah oleh ilmuwan NASA di Bumi, dan itu mengungkapkan dua temuan yang menarik. Yang pertama adalah, ternyata air es sangat melimpah di seluruh permukaan, dan yang kedua menunjukkan sinar Matahari menghamburkan atmosfer planet kerdil tersebut.

Data dikumpulkan melalui instrumen bernama Ralph/Etalon Linear Imaging Spectral Array (LEISA) yang berada di badan New Horizons. Instrumen ini aktif digunakan ketika New Horizons berada di pendekatan terdekat dengan Pluto pada 14 Juli 2015. Data keberadaan air es dikumpulkan oleh LEISA pada jarak sekitar 108.000 kilometer dari permukaan objek trans-Neptunian ini.

Sebuah peta mosaik, yang ditunjukkan pada foto di atas di sebelah kiri, menunjukkan deteksi air es murni di permukaan Pluto, dengan menganalisis spektrum. Ini menunjukkan hanya segelintir air es yang terdeteksi karena spektrum tertutup oleh es metana, sehingga hanya daerah yang sangat padat air es yang nampak muncul.

Sementara itu di sebelah kanan pada foto di atas, semua jenis es di permukaan Pluto berhasil dipetakan bersama-sama. Hal ini menunjukkan penyebaran air es lebih besar dan luas daripada yang telah diperkirakan sebelumnya dari temuan awal pada Oktober 2015.

Selain itu para ilmuwan juga mendapati daerah seperti Sputnik Planum (wilayah berbentuk "hati" di sisi bawah kanan) tidak memiliki kandungan air es. Ini bisa jadi karena wilayah tersebut ditutupi oleh sejumlah besar es lainnya, seperti es metana, nitrogen dan karbon dioksida, dan dengan demikian tidak terdeteksi oleh LEISA dalam data terbaru ini.

Instrumen yang sama juga digunakan untuk membuat tampilan baru yang menarik dari atmosfer Pluto. Diamati oleh New Horizons, atmosfer Pluto terlihat berhamburan ke luar angkasa. Menariknya, atmosfer Pluto memiliki warna biru, yang mirip seperti Bumi kita.

Atmosfer biru Pluto yang berhamburan. Kredit: NASA/JHUIAPL/SwRI
Juga dipotret pada jarak 180.000 kilometer dari permukaan Pluto, citra atmsofer terbaru ini menunjukkan sebuah cincin biru di sekitar Pluto, yang disebabkan oleh hamburan sinar Matahari yang menabrak partikel kabut di atmosfer sang planet kerdil. Bercak putih menunjukan di mana sinar matahari memantul ke permukaan.

Kabut di Pluto diduga disebabkan oleh sinar Matahari yang manbrak unsur metana dan molekul lain di atmosfer Pluto, menghasilkan asap fotokimia yang meliputi hidrokarbon seperti asetilena dan etilen. Meskipun hidrokarbon ini kecil, bahkan hanya selebar mikrometer, mereka cukup melimpah untuk menyebarkan sinar Matahari di atmosfer.

Data dari New Horizons akan terus dikirim kembali ke Bumi sepanjang tahun ini, dan kita bisa mengharapkan temuan yang lebih menarik seperti ini sepanjang tahun 2016.
Citra Inframerah Pluto Ungkap Melimpahnya Air Es dan Atmosfer yang Berhamburan Citra Inframerah Pluto Ungkap Melimpahnya Air Es dan Atmosfer yang Berhamburan Reviewed by Riza Miftah Muharram on 1/30/2016 11:00:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.