28 Januari: Tragedi Meledaknya Pesawat Ulang-alik Challenger

28 Januari: Tragedi Meledaknya Pesawat Ulang-alik Challenger
Pesawat ulang-alik Challenger saat peluncuran. Kredit: NASA
Info Astronomy - 28 tahun yang lalu, tepatnya 28 Januari 1986, pesawat ulang-alik Challenger meledak dan hancur berantakan.

Challenger adalah pesawat ulang-alik Lembaga Antariksa Amerika Serikat (NASA) yang kedua. Peluncuran perdananya berlangsung pada 4 April 1983.

Pesawat ini sempat menjalani misi sebanyak 9 kali sebelum akhirnya hancur berantakan pada detik ke-73, saat peluncuran untuk misinya yang kesepuluh (STS-51-L). Kejadian tragis ini menewaskan seluruh awak pesawat yang berjumlah tujuh orang.

Awak pesawat yang tewas adalah: Michael Smith, Dick Scobee, Judith Resnik, Ronald McNair, Ellison Onizuka, Gregory Jarvis dan Christa McAuliffe. Challenger digantikan oleh pesawat Endeavour yang melakukan peluncuran perdananya pada 1992, enam tahun setelah musibah tersebut.

28 Januari: Tragedi Meledaknya Pesawat Ulang-alik Challenger
Meledaknya Challenger di angkasa. Kredit: NASA
Batalnya misi astronot Indonesia ke luar angkasa
Akibat dari insiden ledakan Challenger ini, NASA membatalkan beberapa penerbangan ke luar angkasa. Termasuk pesawat ulang-alik bernama Columbia yang akan mengangkut satelit Palapa B-3 milik Indonesia.

Misi tersebut tadinya melibatkan astronot Indonesiat. Hebatnya lagi astronot pertama Indonesia adalah seorang wanita bernama Pratiwi Sudarmono.

Pratiwi adalah seorang ilmuwan dari Universitas Indonesia. Dia lahir tanggal 31 Juli 1952 di Bandung. Saat itu rencananya Indonesia akan memberangkatkan astronot dalam misi STS-61-H yang menggunakan pesawat ulang-alik Columbia.

STS-61-H yang direncanakan berangkat tahun 1986 ini akan meluncurkan tiga satelit komersil Skynet 4A, Palapa B3 and Westar 6S.

Keduanya sudah lama berlatih di bawah bimbingan NASA di Amerika Serikat. Pemerintah RI sudah mengeluarkan biaya cukup besar untuk latihan ini. Pratiwi dan Taufik pun sudah siap diterbangkan ke luar angkasa. Tapi tragedi mengenaskan terjadi.

Setelah itu tak pernah ada lagi rencana Indonesia mengirimkan astronot ke luar angkasa. Pratiwi Sudarmono meneruskan karirnya sebagai ilmuwan, dan Taufik Akbar juga terus berkarir di PT Telkom.
28 Januari: Tragedi Meledaknya Pesawat Ulang-alik Challenger 28 Januari: Tragedi Meledaknya Pesawat Ulang-alik Challenger Reviewed by Riza Miftah Muharram on 1/29/2014 05:49:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.