Fakta Tentang 2 Satelit Alami Planet Mars

Satelit-satelit Alami Planet Mars. Kredit: SPACE.com
Info Astronomy — Mars memiliki 2 satelit alami kecil, Phobos dan Deimos, yang pada awalnya dikira sebagai asteroid.

Kedua satelit ditemukan pada tahun 1877 oleh Asaph Hall, kedua satelit ini dinamakan sesuai dengan karakter Phobos (kepanikan/ ketakutan) dan Deimos (teror) ,yang pada Mitologi Yunani, menemani ayah mereka Ares, dewa perang, ke peperangan. Ares diketahui sebagai Mars dalam peradaban Romawi Kuno.

Sejarah

Penemuan satelit Mars, Phobos dan Deimos, terjadi di 1877 ketika ahli astronomi asal Amerika Serikat bernama Asaph Hall, Sr. mengidentifikasi setelah pencarian lama, walaupun keberadaannya pernah di spekulasi sebelumnya.

Spekulasi Awal

Kemungkinan tentang adanya satelit Mars telah dispekulasi sebelum penemuan oleh Hall. Ahli astronomi Johannes Kepler (1571 - 1630) bahkan telah memprediksi nomor mereka dengan tepat, walaupun dengan logika yang salah: dia menulis bahwa jika Jupiter memiliki empat satelit yang diketahui dan Bumi memiliki satu, itu secara alamiah bahwa Mars seharusnya memiliki dua.

Mungkin diinspirasi oleh Kepler, sindiran Jonathan Swift, Perjalanan Gulliver (1726) merujuk ke dua satelit di dalam bagian ke 3, bab ke 3 ("Perjalanan ke Laputa"), dimana para ahli ilmuan dari Laputa dideskripsikan menemukan dua satelit Mars yang mengorbit pada jarak 3 dan 5 diameter Mars, dan dengan periode 10 dan 21,5 jam.

Ini terkait dengan jarak orbit dan periode nyata dari Phobos dan Deimos masing- masing dengan 1,4 dan 3,5 diameter Mars ,dan 7,6 dan 30,3 jam. Prediksi Swift dinyatakan sebagai kebetulan karena tidak ada teleskop di kehidupan Swift yang mampu menemukan satelit.

Cerita pendek Voltaire pada tahun 1750 Micromégas, tentang kunjungan alien ke Bumi, juga merujuk ke dua satelit dari Planet Mars. Cerita pendek Voltaire diyakini dipengaruhi oleh Swift. Dari pengakuan 'prediksi' tersebut, dua kawah di Deimos dinamakan Swift dan Voltaire.

Penemuan

Hall menemukan Deimos pada 12 Agustus 1877 sekitar 14:48 WIB dan Phobos pada 18 Agustus 1877, pada Observatorium angkatan laut Amerika Serikat di Washington, DC, sekitar 16:14 WIB (sumber kontemporer, dengan menggunakan pra-konvensi astronomi 1925 yang dimulai pada siang hari, yang memberikan waktu penemuan sebagai 11 Agustus, 14:40 dan 17 Agustus 16:06 masing-masing Waktu lokal Washington).

Pada saat itu, ia sengaja mencari satelit Mars. Hall sebelumnya melihat adanya satelit Mars pada 10 Agustus, namun karena cuaca buruk, ia tidak dapat mengidentifikasi mereka dengan definitif.

Nama, awalnya masing-masing dieja Phobus dan Deimus, yang diusulkan oleh Henry Madan (1838-1901), Master of Science Eton, dari Buku Ke 16 dari Iliad, di mana Ares dan bertakwalah ;;Fear and Fright.

Karakteristik

Jika dilihat dari permukaan Mars yang dekat dengan khatulistiwa, tampak penuh Phobos sekitar sepertiga besar satelit Bumi. Phobos memiliki diameter pancung antara 8' (rising) dan 12' (overhead). Akan terlihat lebih kecil jika pengamat jauh dari khatulistiwa-nya Mars, dan benar-benar tidak kelihatan (selalu melampaui cakrawala) dari kutub es Mars.

Deimos terlihat lebih terang seperti bintang atau planet untuk pengamat di Mars, hanya sedikit lebih besar dari Venus jika terlihat dari Bumi, dengan memiliki tajam diameter sekitar 2'. Dengan demikian tidak ada Gerhana Matahari total pada Mars, karena satelit Mars terlalu kecil untuk menutupi Matahari. Di sisi lain, Gerhana Bulan dari Phobos sangat umum, terjadi hampir setiap malam.

Gerakan dari Phobos dan Deimos akan tampak sangat berbeda dengan Bulan kita sendiri. Phobos yang cepat, terbit di wilayah barat, tenggelam di sebelah timur, dan terbit lagi dalam sebelas hari.

Sedangkan Deimos, yang hanya berada di luar orbit sinkronis, seperti yang diharapkan terbit di timur tetapi sangat lambat. Walaupun waktu orbitnya 30 jam, dibutuhkan 2,7 hari untuk tenggelam di sebelah barat sampai perlahan tenggelam di belakang rotasi dari Mars, dan membutuhkan waktu lama lagi untuk terbit.

Kedua satelit adalah terkunci secara gravitasi, selalu memasang wajah yang sama terhadap Mars. Sejak Phobos mengorbit Mars lebih cepat daripada planet berputar itu sendiri, adalah kekuatan pasang perlahan tapi terus menurun dengan radius orbital. Di beberapa titik di masa depan, jika pendekatan dengan Mars cukup dekat, Phobos akan rusak oleh tenaga gravitasi. [wikipedia]
Fakta Tentang 2 Satelit Alami Planet Mars Fakta Tentang 2 Satelit Alami Planet Mars Reviewed by Kontributor on 4/22/2013 02:34:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.