Detektor ISS Menemukan Kemungkinan Adanya Materi Gelap

Alpha Magnetic Spectometer memperoleh sinar antariksa purba. Kredit: NASA
Info Astronomy — Hasil awal dari instrumen ilmiah terbesar dan paling kompleks di Stasiun Luar Angkasa Internasional telah memberikan petunjuk menggiurkan yang paling rahasia dari partikel alam semesta, tapi sinyal yang pasti untuk materi gelap masih sulit dipahami. 

Meskipun AMS telah melihat jutaan partikel antimateri - dengan lonjakan anomali positron - para peneliti belum bisa menutup kemungkinan penjelasan lainnya, seperti pulsar terdekat.

"Observasi ini menunjukkan adanya gejala fisik baru," kata peneliti utama AMS Samuel Ting, "Dan apakah dari sebuah fisika partikel atau asal astrofisika memerlukan data lebih banyak. Selama beberapa bulan mendatang, AMS akan dapat memberitahu kita secara konklusif apakah positron merupakan sinyal bagi materi gelap, atau apakah mereka memiliki beberapa asal lainnya."


AMS yang dibawa ke ISS pada tahun 2011 sepanjang penerbangan terakhir dari pesawat ulang-alik Endeavour, penerbangan pesawat ulang-alik sebelum yang terakhir. Percobaan ini telah memeriksa sepuluh ribu sinar kosmik setiap menit, mencari petunjuk ke dalam sifat dasar materi.

Selama 18 bulan pertama beroperasi, AMS mengumpulkan sekitar 25 miliar peristiwa. Hal ini bahwa suatu kelebihan anomali sekitar positron dalam fluks sinar kosmik.

AMS bahwa rasio dari positron untuk elektron yang naik pada energi antara 10 dan 350 gigaelectronvolts, tapi Ting dan timnya mengatakan kenaikan ini tidak cukup tajam untuk secara konklusif menghubungkannya dengan tabrakan materi gelap.  


Tetapi mereka juga menemukan bahwa sinyal terlihat sama di semua ruang, yang akan diharapkan jika sinyal ini disebabkan oleh materi gelap - hal-hal misterius yang diperkirakan mengandung galaksi bersama-sama dan memberikan alam semesta strukturnya.

Selain itu, energi dari positron menunjukkan mereka mungkin telah tercipta saat partikel materi gelap bertabrakan dan menghancurkan satu sama lain.


Hasil AMS konsisten dengan temuan teleskop sebelumnya, seperti Fermi dan instrumen sinar gamma PAMELA, yang juga mengalami kenaikan yang sama, namun Ting mengatakan hasil AMS yang lebih tepat.

Hasil yang dirilis hari ini tidak termasuk 3 bulan terakhir dari data yang belum diproses.
[universetoday.com]
Detektor ISS Menemukan Kemungkinan Adanya Materi Gelap Detektor ISS Menemukan Kemungkinan Adanya Materi Gelap Reviewed by Kontributor on 4/04/2013 05:23:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.