Malaysia Sudah Luncurkan Astronot, Kapan Giliran Indonesia?


Info Astronomy — Mimpi Indonesia untuk menerbangkan manusia ke luar angkasa sejatinya sudah diretas sejak 26 tahun lalu. Pada Oktober 1985, seorang perempuan cerdas Indonesia, Pratiwi Pujilestari Sudarmono terpilih ikut dalam program misi luar angkasa NASA, STS-61-H. Sebagai cadangannya, Taufik Akbar.

Namun, tragedi ledakan pesawat ulang-alik Challenger, 28 Januari 1986 memupuskan ambisi itu. Seperti diketahui Challenger meledak hanya 73 detik setelah lepas landas. Tujuh astronotnya tewas, dalam hitungan menit, setelah mereka melambai dari layar dan mengucapkan selamat tinggal.

Setelah itu tak ada lagi kabar soal adanya astronot Indonesia. Kita hanya bisa iri ketika negeri jiran berhasil mengirimkan astronot pertamanya ke luar angkasa. Namanya, Sheikh Muszaphar Shukor, seorang ahli bedah ortopedi.

Bersama Yuri Malenchenko (Rusia) dan Peggy Whitson (AS), ia telah lepas landas pada 10 Oktober 2007 dengan pesawat milik Rusia, Soyuz TMA-11 yang diluncurkan menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Lalu, kapan giliran Indonesia?

Deputi Bidang Sains, Pengkajian, dan Informasi Kedirgantaraan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Thomas Djamaluddin menjelaskan, Indonesia pernah merancang penerbangan astronot. "Terbang bersamaan dengan peluncuran satelit Indonesia. Tapi mekanisme itu batal, ada peritiwa meledaknya Challengger, kemudian kita mundur lagi," kata dia.

Dia menambahkan, Malaysia bisa mengirimkan astronot lebih awal karena mereka punya uang. "Jadi bukan karena Malaysia lebih unggul, itu hanya masalah dana saja," kata dia. Teknologi keantariksaan Indonesia tak kalah dengan negara lain.

Indonesia, dia menambahkan, bisa saja melakukannya jika ada dana. "Kita pun kalau punya uang bisa saja. Kapan itu? Tinggal kebijakan nasional kita mampu membiayai pengiriman satelit dan astronot atau tidak," kata dia.

Thomas menambahkan, pada 1985, Indonesia bisa memiliki calon astronot karena saat itu kita punya cukup uang. "Dengan digandengkan dengan peluncuran satelit tersebut." Sebelumnya, saat berkunjung ke Indonesia, dua astronot China NieHaisheng dan Zhai Zhigang, yakin dengan kemampuan bangsa Indonesia. [Viva]
Malaysia Sudah Luncurkan Astronot, Kapan Giliran Indonesia? Malaysia Sudah Luncurkan Astronot, Kapan Giliran Indonesia? Reviewed by Kontributor on 3/03/2013 09:29:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.