Bintang Methuselah Lebih Tua dari Alam Semesta



Info Astronomy — Bintang tertua tampaknya lebih tua dari alam semesta itu sendiri.

Penelitian sebelumnya telah memperkirakan bahwa apa yang disebut "Bintang Methuselah" milik Bima Sakti adalah berumur sampai 16 miliar tahun. Itulah masalahnya, karena sebagian besar peneliti setuju bahwa Big Bang yang menciptakan alam semesta terjadi sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu.

Sekarang tim astronom telah menurunkan usia yang dikarenakan kurang masuk akal untuk bintang Methuselah, menggabungkan informasi tentangnya, kecerahan komposisi jarak, dan struktur.

"Taruh semua bahan-bahan bersama-sama, dan Anda mendapatkan usia 14,5 miliar tahun, dengan ketidakpastian sisa yang membuat usia bintang itu kompatibel dengan usia alam semesta," ujar penulis utama studi Howard Bond, dari Pennsylvania State University dan Space Telescope Science Institute di Baltimore, mengatakan dalam sebuah pernyataan.


Pergerakan cepat Bintang Methuselah yang misterius

Bond dan timnya menggunakan NASA Hubble Space Telescope untuk mempelajari bintang Methuselah, yang lebih formal dikenal sebagai HD 140283.

Para ilmuwan telah mengetahui tentang HD 140283 selama lebih dari 100 tahun. Bintang bergerak di sekitar 800.000 mph (1,3 juta km / jam) dan mencakup lebar Bulan Purnama di langit setiap 1500 tahun atau lebih, kata para peneliti.

Bintang Methuselah, yang sekarang mengembang menjadi raksasa merah, mungkin dilahirkan dalam sebuah galaksi kerdil bahwa Bima Sakti yang baru lahir lau ditelan Bima Sakti lebih dari 12 miliar tahun yang lalu, kata para peneliti.

Jarak membuat perbedaan

Pengukuran Hubble memungkinkan astronom untuk memperbaiki jarak ke HD 140283 menggunakan prinsip paralaks, di mana perubahan posisi suatu pengamat - dalam hal ini, Hubble berbagai posisi di orbit Bumi - berarti pergeseran dalam posisi jelas suatu benda .

Mereka menemukan bahwa Methuselah terletak 190,1 tahun cahaya. Dengan jarak bintang yang dikenal lebih tepatnya, tim mampu bekerja keluar kecerahan intrinsik Methuselah itu, suatu keharusan untuk menentukan umurnya.

Para ilmuwan juga meneraokanteori saat ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang tingkat pembakaran bintang Methuselah itu, komposisi dan struktur internal, yang juga menjelaskan kemungkinan usianya. Misalnya, HD 140283 memiliki rasio oksigen ke besi yang relatif tinggi, yang membawa usia bintang itu turun dari beberapa prediksi sebelumnya, kata para peneliti.

Pada akhirnya, para astronom memperkirakan bahwa HD 140283 lahir 14,5 miliar tahun yang lalu, plus atau minus 800 juta tahun. Pengamatan lebih lanjut bisa membantu membawa usia bintang Methuseah itu turun lebih jauh, sehingga lebih muda dari alam semesta, kata para peneliti.

Studi baru ini diterbitkan bulan lalu dalam Astrophysical Journal Letters. [SPACE]
Bintang Methuselah Lebih Tua dari Alam Semesta Bintang Methuselah Lebih Tua dari Alam Semesta Reviewed by Kontributor on 3/08/2013 03:15:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar

Kami sangat senang menerima komentar dari Anda. Sistem kami memoderasi komentar yang Anda kirim, jadi mungkin membutuhkan waktu beberapa saat untuk komentar Anda muncul di sini. Komentar dengan link/url akan otomatis dihapus untuk keamanan. Berkomentarlah dengan sopan dan santun.